Kamis, 22 Desember 2011

Bahan alami untuk kosmetik


Tren terbaru dalam industri kosmetik melibatkan penggunaan bahan alami untuk membuat klaim produk "all natural " . Bahan alami adalah bahan yang berasal dari hewan, mineral, dan tanaman atau sayuran. Hewan serta bahan turunannya, meskipun ada beberapa yang disukai oleh konsumen serta beberapa kelompok aktivis, bahan alami tersebut bisa berasal dari manusia, satwa liar atau organisme laut. Sebuah contoh dari bahan bersumber manusia adalah ekstrak plasenta.Dari satwa liar kita mendapatkan lilin  lebah dan carmine warna. Dari laut kita mendapatkan bahan-bahan yang berasal ikan seperti minyak ikan cod, dan guanin, bahan pearlescent dari sisik ikan.
Meskipun semua bahan berasal dari alam, bahan yang berasal hewan sangat terbatas dan digunakan khusus dalam jenis pengobatan yang spesifik dan produk perawatan pribadi. Hal Ini tidak bisa dikatakan untuk lilin lebah dan carmine, yang memiliki kegunaan yang sangat luas dalam kosmetik, kosmetik terutama warna dan alasan dekoratif.
Bahan mineral didasarkan datang dari distilasi minyak bumi seperti minyak mineral, petrolatum, lilin ozokerite, dan hidrokarbon rantai panjang, atau dari bumi tempat kita mendapatkan mineral seperti tanah liat, pewarna oksida anorganik seperti besi dan titanium dioksida, talcs dan mika, dan sejumlah bahan lainnya berdasarkan garam logam yang tertinggal di bumi selama ribuan tahun.
Sejauh ini kelompok terbesar bahan alami adalah vegetable atau bahan turunan tanaman . Ini termasuk ekstrak botani, minyak tanaman dan kacang dan selai, lilin, turunan selulosa, biji-bijian dan seluruh bahan turunan dari bahan ini. Untuk setiap tanaman yang ada di dunia, ada ekstrak herbal yang  dapat dibuat klaim khusus. setiap peradaban menggunakan ekstrak herbal sebagai bahan pokok untuk makanan, obat-obatan, dan nutrisi sepanjang sejarah. Plant dan kacang minyak digunakan sebagai makanan dan   agen pelembab substantif, Sayuran seperti lilin carnauba candelilla dan digunakan dalam lipstik dan agar bersinar. Turunan selulosa digunakan sebagai pengental.Carageenans dari rumput laut dan xantan juga digunakan sebagai penebalan gusi. Biji-bijian yang digunakan sebagaipenyerap bubuk seperti tepung beras, tepung jagung, dan gandum dan tepung tapioka. Pemilihan bahan tanaman yang sangat luas,  akhirnya dengan sedikit bahan untuk  setiap aplikasi.

Di alam, beberapa bahan yang tidak ditemukan. Tapi dengan mereaksikan satu bahan alami dengan yang lain, akan didapat bahan baru yang biasanya tidak akan mudah tersedia bagi perumus kosmetik sekarang dapat diperoleh. Ester tersebut. Ester adalah hasil dari reaksi antara asam lemak rantai panjang dan alkohol.Kombinasi tidak terbatas sepanjang kedua komponen berasal dari alam. Kimia modern dapat digunakan untuk memperluas pemilihan bahan alami untuk digunakan dalam kosmetik seperti selama satu komponen tidak diubah untuk membatalkan statusnya alam. Ini berarti bahwa tidak ada aditif buatan atau sintetis yang digunakan, atau pelarut sintetik yang tertinggal dalam proses reaksi, atau perubahan signifikan dari molekul itu sendiri. Misalnya, dengan menggunakan berbagai biji-bijian tanaman alami berasal, dengan menambahkan ragi, bahan alamiyang berasal dari hewan, gula dalam butir akan memfermentasidan menghasilkan etil alkohol. Ini proses alami masih menghasilkan bahan alami. Proses seperti ini menjadi sangat penting hari ini dengan mencari bahan bakar alternatif untuk energi. Dalam industri kosmetik, proses ini menghasilkan baru, inovatif, fungsional dan biaya sangat bahan-bahan alami yang efektif.
Satu Semua harus lakukan untuk memastikan bahwa bahan adalah dari alam adalah memeriksa dengan pemasok dan meminta untuk sourcing, pengolahan manufaktur, dan data teknis lainnya terkait untuk memastikan bahwa bahan tersebut memang berasal dari alam. Dalam beberapa kasus, bahan dapat disertifikasi sebagai organik yang berarti mereka berasal dari sumber alami dikontrol. Kecenderungan dalam menggunakan semua bahan alami pada kosmetik membuka kelas baru seluruh produk kosmetik dan kecantikan bagi konsumen, yang di pasar saat ini merupakan komoditas setelah sangat dicari.
Sejauh ini, jenis bahan yang dapat digunakan untuk membuat semua klaim produk alami jatuh ke area penggunaan yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan produk seperti lipstik, lip gloss, warna bedak pipi dan eye shadow, makeups dan foundation. Bahan yang menghadapi masalah adalah yang digunakan dalam aplikasi shampoo, conditioner,maskara,  cat kuku, rambut dan lainnya  produk jenis fiksatif. Produk ini memerlukan penggunaan bahan polimer,pengemulsi, surfaktan dan bahan lain yang hanya dapat diproduksi secara sintetis. Fungsi khusus mereka tergantung pada bahan sintetis yang digunakan untuk membuat mereka tampil. Perubahan sintetis dari molekul-molekul dalambahan-bahan ini dapat bervariasi memberikan kualitas yang berbeda seperti pembersihan yang kuat, pembersihan ringan,penyejuk berat, penetrasi jauh ke dalam batang rambut, memukulbangunan dan memisahkan, film membentuk, memakai panjang,dan berbagai karakteristik lain yang hanya dapat dicapai dengan memodifikasi bahan kimia.
Pemasok memiliki tugas untuk memproduksi bahan buatan manusia  dari sumber alami.Ada beberapa pembersih alami berasal, pengemulsi, dan bahan-bahan fungsional lain yang tersedia untuk formulator tapi ini lemah dan tidak berfungsi seperti bahan  sintetik. Bahan-bahan telah digunakan sejak awal waktu dengan banyak peradaban kuno untuk membersihkan, mempercantik, menyembuhkan, dan memelihara orang-orang mereka. Sebelum munculnya kosmetik seperti yang kita tahu mereka, budaya duniawi banyak digunakan bahan-bahan dan materi dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kami tampaknya akanmengulangi apa yang alam telah memberi kita dari awal waktu,untuk menciptakan produk yang akan membuat setiap orang terlihat dan merasa baik tentang diri mereka sendiri.

Ini  hanya  beberapa contoh dari bahan alami versus sintetis dan penggunaannya dalam kosmetik, dengan penjelasan yang sangat sederhana penggunaannya. Tentu saja ada banyak,banyak lagi. Hal ini dapat diserahkan imajinasi perumus apa jenis produk dan aplikasi bahan berikutnya akan digunakan Dan terserah kepada pemasok untuk menyediakan alat-alat perumus akan perlu untuk memproduksi semua produk alami.

Kosmetik Organik dan Kosmetik alami


Hari ini kita menyadari kepentingan konsumen yang berkembang untuk produk yang menjaga kesehatan dan kesejahteraan.ekologi, asosiasi perlindungan konsumen disampaikan oleh media, memelihara cita cita  ini serta kewaspadaan yang berkaitan dengan bahan-bahan sintetis tertentu, seperti beberapa pengawet (paraben) atau penggunaan minyak mineral (berasal dari hidrokarbon).

Beberapa tahun lalu, kosmetik alami / organik masih merupakan ceruk pasar, bahkan jika berada dalam perluasan penuh. Menurut Euromonitor * "sumber industri tertentu memprediksi bahwa perawatan kulit alami / organik, perawatan rambut dan kosmetik,  pasar akan meningkat dengan rata-rata 9% mengesankan tahun antara 2003 dan 2008. Pertumbuhan ini diharapkan dapat meningkatkan total dan sektor kosmetik untuk mandi , lagi menurut  Euromonitor International perkiraan akan tumbuh 1% per tahun untuk 2009 ".
Perusahaan menggunakan metode komunikasi yang berbeda untuk mempromosikan pasar produk alami:

• Untuk menjaga kesehatan, sementara yang hidup dalam harmoni dengan alam dan manfaat dari anugerah-nya: Bahan alami yang digunakan umumnya hasil dari kebudayaan biologi dikendalikan, atau, seperti untuk produk-produk Dr Hauschka yang (perusahaan Jerman), dari tanaman liar yang dikumpulkan di situs yang dilindungi. Klaim utama dari produk ini adalah penggunaan non-pewarna, pengawet (phenoxyethanol dan / atau paraben) atau parfum dari asal sintetis dan bebas dari minyak hewan atau hidrokarbon, bebas dari silikon, dan tidak diuji pada hewan. Formulasi dengan demikian terdiri dari minyak sayur atau lilin, minyak esensial, ekstrak tanaman atau buah. Sanoflore, sebuah perusahaan Perancis, pengganti air dengan air bunga, solusi hidro-beralkohol dari yang alkohol memungkinkan konservasi formula, sehingga menghindari penggunaan paraben.Juice Kecantikan (US Perusahaan) menggunakan jus buah sebagai bahan utama mereka, jus apel tertentu (hidroksi-asam APPLE dan jus lemon) dalam kisaran yang "APPLE Hijau". Para Caudalie merek Prancis gunakan "anggur-benih polifenol melawan kerusakan akibat radikal bebas, yang menyebabkan 80% dari penuaan kulit". Origins, sebuah perusahaan AS, baru-baru ini mengusulkan lipstik baru bernama "Fusion Bunga" yang berisi lilin bunga "termasuk melati, Lavender, Rose, Raspberry, Purple dan Blossom Oranye dicampur dengan malam botani lainnya".

• Untuk melestarikan lingkungan dan kesehatan konsumen, tetapi juga mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan perdagangan yang adil: Para pelopor dari kategori ini adalah perusahaan Tubuh Toko yang pusat komunikasi mereka pada pemeliharaan kesehatan kulit, kealamian produk dan kebutuhan untuk perdagangan yang adil bagi bahan-bahan alami, serta penolakan pengujian hewan. Baru-baru ini Natura perusahaan Brasil mengabdikan dirinya untuk pengembangan produk kosmetik berdasarkan penggunaan tahan lama dari keanekaragaman hayati Brasil. EKOS lini barang yang diciptakan pada tahun 2000 dan baru saja diluncurkan di pasar Eropa, mengandung bahan eksotis seperti murumuru, priprioca atau pitanga, biji, buah atau akar dari hutan Amazon dari mana minyak esensial yang diambil. Di Perancis baru-baru ini mendirikan perusahaan ETHIS niche, memproduksi produk kosmetik yang adil, telah memilih pemasok antara koperasi labellized oleh Max Havelaar.

• Untuk berkomunikasi dan pusat penelitian dan pengembangan bahan-bahan alami: Mayoritas perusahaan kosmetik mengikuti kecenderungan dan pusat komunikasi mereka pada bahan-bahan alami / organik sering digunakan sebagai bahan aktif (yaitu, kadang-kadang persentase rendah), yang menginstal kepercayaan konsumen dan berkontribusi terhadapmeningkatkan produk kualitas gambar. Para Guerlain terakhir krim kulit perawatan, "Anggrek Imperiale?" Mengandung ekstrak anggrek sangat terkonsentrasi, memberikan yang luar biasa manfaat anti-penuaan ". Shiseido menggunakan konsep aromaterapi untuk sebagian besar kulit dan produk perawatan tubuh. Banyak pemasok juga bekerja keras untuk menawarkan bahan baku alami Gattefoss baru?. ini bekerja pada sebuah "emulsifier alami PEG baru bebas membawa kelembutan ekstrim dan mewah" untuk formulasi emulsifier ini didasarkan pada "asosiasi dipatenkan malam nabati hydrophilized".. Pentapharm juga disajikan bahan aktif baru , PEPHA-CTIVE, untuk "melindungi mitokondria sel-sel kulit dan meningkatkan tingkat ATP-sel kulit yang mengarah ke peningkatan pergantian sel" dan berdasarkan salah satu mikro-alga Dunaliella Salina. Kedua bahan baru akan disajikan dalam berikutnya "Dalam Kosmetik" 2006 Kongres ini LIBiol pemasok memiliki. juga mengumumkan batu baru ekstrak yang berasal dari hematit (merah oksida besi) yang terkenal untuk anti-penuaan sifat "dengan meningkatkan sintesis kolagen fungsional, merangsang aktivitas prolylhydroxylase".

Produk organik umumnya wajah atau tubuh produk perawatan kulit, serta produk perawatan rambut seperti Louise Galvin, bebas sodium laureth sulfat, silikon, propilena glikol, phatalate dan dari ras paraben.

Warna kosmetik pasar kurang kaya dan make-up produk mengusulkan rentang pendek, yang terdiri dari beberapa warna.Memang, pigmen yang digunakan berasal dari kelompok mineral, awalnya diekstraksi dari tanah, misalnya, titanium dioksida (putih) atau besi oksida dan hidroksida (hitam, oker kuning dan oker merah) memberikan warna kurang hidup, warna-warna yang kusam dari pigmen yang berasal dari sintesis murni.Warna berkisar ditawarkan oleh produsen alam make-up kosmetik ini kemudian kurang bervariasi daripada rentang kimia klasik dan terbatas pada oker, oranye, krem, warna kemerahan.Satu juga dapat menambahkan carmine (CI 75470), pewarna merah alami yang berasal dari cochineal. Para Hauschka Dr make-up jangkauan, mengusulkan misalnya lipstik yang menggunakan ini 5 pigmen (dibandingkan dengan rata-rata, 12 untuk rentang lipstik tradisional), tetapi juga produk-produk Jerman Lavera, atau Mama perusahaan Rusia Hijau, atau Perancis kecil merek Couleur Carmel terjual sejak 6 bulan di toko-toko biologi khusus.

Legislasi masih tetap belum jelas untuk penjualan "organik" atau "alami" produk. Organisasi independen mengusulkan label tertentu, misalnya di Eropa dengan Ecocert label untuk Perancis, atau BDIH (Deutscher Industrie und Bundesverband Handersunternehmen) untuk Jerman, AIAB (Associazione Italia per l'Agricoltura Biologica) untuk Italia, asosiasi Tanah untuk Inggris dan juga di AS California dengan USDA Organik Seal.Hukum tidak diragukan lagi akan menjadi lebih tepat di masa depan, memungkinkan konsumen untuk membuat pilihan yang tercerahkan, sehingga menghindari produk yang asal dan mampu telusur kadang-kadang dapat dipertanyakan.

Namun untuk setiap produk kosmetik (alami atau tidak), Eropa peraturan, berkaitan dengan perlindungan konsumen, memberlakukan sejak April 2005, pelabelan alergen (7E amandemen Directive Kosmetik). Produk alami secara langsung prihatin karena mayoritas dari minyak atsiri mengandung zat alergen 26 ini diklasifikasikan. Satu bisa mengutip misalnya, citronellol, geraniol, linalol, limonene, citral, eugenol ... Hal ini mewajibkan produsen untuk menggunakan metode komunikasi untuk meyakinkan pelanggan. Situs Internet perusahaan Hijau Mama memiliki artikel tentang topik ini, "Apakah perlu untuk takut terhadap alergen?" yang mengutip contoh linalol, secara alami hadir dalam minyak esensial Lavender mereka, tetapi listrik yang alergen akan dinetralkan berkat hubungan alami dengan anti-oksidan.

Isu lain yang ini produsen harus berkomunikasi: konservasi formula ini alami. Mereka mengandung persentase yang kuat dari bahan baku organik sulit untuk merumuskan dan dapat mengoksidasi dan mencemari cepat. Para menyakiti dari paraben saat ini subjek diskusi dan bahkan jika penelitian ilmiah belum selesai, ini bahan pengawet biasanya tidak digunakan.Banyak produsen menggunakan jumlah yang relatif tinggi alkohol (5% sampai 10%) untuk melestarikan formula mereka (lih hidro solusi beralkohol dari bunga). Tetapi untuk menerapkan produk yang mengandung alkohol konten ini setiap hari dapat mengeringkan kulit luar. Sering, penggantian paraben dengan pengawet alami mengarah pada komposisi ditoleransi dan menjengkelkan non. Namun, Mama Hijau mengusulkan "sistem alam konservasi yang mengandung tanaman dengan toleransi maksimum, memungkinkan produk tanpa konservatif".

Selain itu, sebagian besar produsen menggunakan kemasan khusus untuk menghindari risiko kontaminasi selama penggunaan (botol pompa, jumlah mini ...) dan memberlakukan standar kebersihan drastis di pabrik. Lainnya menyarankan produk melestarikan dalam lemari es yang khusus disusun dan dijual untuk tujuan ini, seperti perusahaan Jerman Doux Me.Perusahaan lain akhirnya menggunakan konservatif sintetis bukan paraben, dalam persentase yang diperlukan kecil yang memungkinkan mereka untuk menjaga bio atau label kealamian.
Last but not least, jangan konsumen mendeteksi perbedaan, atau ada perbedaan antara efektivitas produk perawatan kulit teknologi maju yang diusulkan oleh pasar kosmetik klasik dan mandi menggunakan bahan-bahan kimia sebagai lawan produk alami?

Namun, memuaskan minat konsumen yang berkembang untuk bahan-bahan alami yang sehat dan menyediakan produk kulit yang efisien anti-penuaan perawatan telah menjadi tantangan nyata bagi semua perusahaan kosmetik. Bayangkan sebuah produk yang baik alami dan efisien.
( www.specialchem4cosmetic.com )

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar